Dasar Teori Daun Paku Tanduk Rusa (Platycerium spp)

Jasa Tukang Taman Surabaya. Tentang Dasar Teori Daun Paku Tanduk Rusa (Platycerium spp). Paku Tusa Rusa (Platycerium spp.) Memiliki penampilan dari dunia lain. Tumbuhan ini memiliki dua jenis daun, yang salah satunya menyerupai tanduk herbivora besar, oleh karena itu disebut paku tanduk rusa. Kuku Tanduk Rusa tumbuh di luar ruangan, tetapi juga dapat ditempatkan di dalam ruangan. Tanduk rusa adalah tanaman epifit sehingga dapat disimpan di nampan atau di keranjang.


Perawatan Deer Antler tergantung pada perhatian khusus terhadap cahaya, suhu dan kelembaban. Ada 17 spesies rusa tutul yang berbeda (Platycerium alcicorne), selain tanduk rusa, termasuk paku elkhorn dan telinga antelop, misalnya. Masing-masing memiliki daun seperti tanduk dan daun basal yang rata. Daun pipih yang steril dan menjadi coklat dan kertas karena usia.
Baca juga 10 Jenis Bunga Yang Harum Wangi Di Indonesia
Daun tumpang tindih pada permukaan situs pertumbuhan dan memberikan stabilitas untuk pertumbuhan kuku. Daunnya bisa jatuh atau berdiri, tergantung jenis pakisnya. Kuku tanduk menghasilkan spora sebagai organ reproduksi, yang muncul di tepi daun tanduk berlubang. Sebagai tanaman pakis, Paku Tusa Rusa tidak menghasilkan bunga dan ini biasanya tidak berakar di tanah.


Cara Mudah Menanam Tanaman Tanduk Rusa

Ciri-ciri tanaman ini adalah permukaan daun, yang menyerupai kulit rusa kasar, daun tanduk rusa yang menggantung dan bercabang agar terlihat seperti tanduk rusa yang terbalik. Pada dasarnya, tanduk rusa adalah tanaman tegak yang menempel pada inang dengan pivot dalam bentuk akar dan rimpang batang yang membentuk kelompok kool coklat dan untaian daun hijau hijau.
Baca juga 3 Faktor Penting Menjaga Kualitas Tanaman Hias Daun
Tempat populer kehidupan tanduk rusa adalah tempat yang tidak secara langsung menerima sinar matahari. Untuk metode reproduksi tanduk dapat dilakukan dengan spora atau dengan menggerakkan akar akarnya.

Pertumbuhan tanduk rusa sangat mudah. Jika kelembabannya rendah hingga sedang, mereka akan berkembang. Bahkan, apakah dirawat di dalam ruangan atau di luar ruangan, dengan media yang cukup lembab dan kaya humus, kuku jari tanduk rusa akan tumbuh dengan baik.
Baca juga 43 Macam Tanaman Hias Bagus Untuk Indoor Dan Outdoor
Batang rusa yang ditanam di luar ruangan harus ditempatkan di tempat teduh sebagian atau dalam kondisi cahaya rendah untuk pertumbuhan yang lebih baik, sedangkan tanaman indoor membutuhkan cahaya tidak langsung yang terang.

Pakis Staghorn biasanya ditanam di atas sepotong kayu atau di keranjang. Tanaman ini membutuhkan tumpukan kecil gambut, kompos atau bahan organik lainnya yang terkubur di bawah tanaman. Ikat tanaman dengan penyangga agar tumbuh dengan lengket atau ikatan tanaman.


Tanaman Hias Paku Tanduk Rusa Dengan Inangnya 

Seiring waktu, pakis akan menghasilkan anak-anak yang akan mengisi sekitar tanaman utama. Pakis tidak menghasilkan biji seperti kebanyakan tanaman, jadi cara terbaik untuk memulai tanduk rusa baru adalah dari anak-anak mereka.
Baca juga 5 Jenis Tanaman Hias Bagus Untuk Taman Minimalis
Gunakan pisau tajam dan steril untuk memotong tunas tanaman induk. Bungkus ujung potongan dengan sphagnum moss yang basah dan ikat longgar sepotong kayu atau kulit kayu. Berikan pakis staghorn perawatan yang sama.

Pakis dapat hidup bertahun-tahun dengan perawatan yang baik dan tumbuh menjadi ratusan individu di habitat aslinya. Pakis ditanam di rumah biasanya jauh lebih kecil tetapi mungkin milik keluarga selama beberapa dekade.
Baca juga 10 Tips Cara Mengenal Tanaman Hias
Perawatan yang baik untuk rusa pakis membutuhkan penyiraman yang sering, tetapi biarkan tanaman kering di antara keduanya. Tanaman ini sensitif terhadap komedo, yang merupakan penyakit jamur. Jangan menyirami daun untuk meminimalkan kelembaban di ruangan dan mencegah kerusakan spora.


Manfaat Tanaman Obat Tanduk Rusa

Banyak tanduk rusa ditemukan dan sering disimpan sebagai tanaman hias karena bentuk daunnya yang panjang dan indah. Tanduk rusa hidup dengan menempel pada tanaman induk. Meskipun hidupnya melekat pada tanaman lain, tanduk rusa ini memiliki sifat epifit, yang tidak membahayakan tanaman inang.
Baca juga Manfaat Tanaman Hias Paku Sarang Burung Kadaka (Asplenium Nidus)
Kita bisa mendapat manfaat dari tanduk rusa sebagai obat tradisional atau jamu, berikut cara mengobatinya:

1. Manfaat Sebagai Obat Demam
Sepotong daun rusa ditumbuk halus, dengan garam secukupnya, lalu diinfuskan dengan 1 gelas air panas. Setelah penyaringan, ambil 2 gelas sehari, yaitu pagi dan sore.

2. Manfaat Sebagai Obat Untuk Bisul
Campurkan sepotong tanduk rusa dan beberapa kapur sirih, lalu hancurkan mereka dengan halus. Ramuan ini bisa digunakan untuk mengompres bisul.

3. Manfaat Sebagai Obat Untuk Radang Rahim Eksternal
Hancurkan 2 hingga 5 lembar tanduk rusa dan minyak kayu putih secukupnya. Untuk penggunaannya, ramuan ini bisa menempel di perut / rahim dan dibungkus dengan kain stagen.

4. Manfaat Sebagai Obat Untuk Abses
Daun tanduk juga dapat digunakan untuk mengobati abses, akumulasi nanah biasanya karena infeksi bakteri. Metode ini terdiri dari menghancurkan sampai halus, daun rusa, cengkeh bawang merah dan pulawaras adas sesuai selera Anda. Kemudian dapat digunakan untuk mengompres bisul.

5. Manfaat Sebagai Obat haid yang tidak teratur
Mengobati menstruasi yang tidak teratur sangat mudah. Siapkan 2 potong tanduk rusa dengan air panas yang cukup. Selain itu, dapat diminum 4 atau 3 hari sebelum menstruasi (menstruasi).

Anda perlu ingat ini hanya ulasan tentang alternatif khasiat dari obat herbal pada tanaman tanduk rusa untuk lebih jelasnya anda bisa konsultasi kepada dokter atau yang lebih kompeten di bidang kesehatan.

Demikian artikel singkat kami jasa tukang taman surabaya tentang Dasar Teori Daun Paku Tanduk Rusa (Platycerium spp). Semoga bermanfaat.